Assalamualaikum!Saya dah pindah blog.

Anda akan dibawa ke blog baru saya dalam masa 6 saat,atau anda boleh terus ke
http://myilham.com/blog
jemput datang ye^^.

29 April 2010

Nabi ajar malu itu sebahagian daripada iman

Oleh : hafizquran


Malam ini malam jumaat. Orang kita selalu sebut ' malam sunat '. Orang yang sudah berumahtangga rata2nya faham maksud tersebut, tetapi sekarang golongan muda remaja yang belum berkahwin pun bagaikan sudah lali dengan istilah tersebut. Gunanya lebih untuk menyakat dan menjadikannya sebagai bahan bergurau senda sama sekampung.


Perkara berkaitan dengan rumahtangga adalah sesuatu yang bersifat peribadi dan rahsia. Mencerita atau mendedahkan hal rumahtangga atau hal dalam kelambu kepada orang lain adalah sesuatu yang haram di dalam Islam. Kalau isteri maka ia adalah isteri yang derhaka. Kalau suami maka suami itu suami yang dayus. Orang dayus tidak akan masuk syurga , seperti yang dikhabarkan melalui hadith baginda s.a.w.


Menjadikan hal dalaman rumahtangga atau lebih tepat - persoalan seksual - sebagai bahan gurau senda bukan merupakan ajaran Islam. Ia mungkin ajaran karut marut daripada sekular atau liberal.

Hari ini bukan golongan2 awam yang tidak berpendidikan agama sahaja terlibat dengan tabiat tersebut, bahkan semakin ramai ustaz atau ilmuan agama yang menyelitkan unsur2 tersebut dalam ceramah ataupun kuliah mereka. Kalau setakat untuk perbincangan ilmiah, itu tidak mengapa. Tetapi kena kah dengan tatacara dan adab yang sebenarnya?

Gurauan berunsur lucah , perkara biasa.

Bergelak tawa di dalam masjid - terutama dalam kuliah2 agama - juga perkara biasa.

Menceritakan hal2 dalam kain secara tidak beradab, juga sudah menjadi perkara biasa.

Jenis apakah ini? Pendustaan atas nama agama!

Dalam adab berilmu, kita diajar supaya menjaga thiqah dan amanah dengan ilmu yang kita ada. Adab dan ilmu adalah perkara kembar, bukan asing2. Kalau berilmu tinggi tetapi tiada adab, tiada nilai kita di hadapan Allah nanti. Akibatnya masyarakat bukan mendapat manfaat ilmu, tetapi menyebarkan lawak2 lucah kita yang jelas merupakan sesuatu yang sia2.

Akibatnya juga, amalan menjadikan hal2 dalaman rumahtangga sebagai bahan gurau senda semakin bertapak dari masa ke semasa dalam masyarakat kita. Di kedai2 kopi, di ruang2 pejabat, di beranda masjid, gurauan2 tidak senonoh ini kedengaran di mana2. Kadang2 golongan ustaz pun turut berdendang sama.

Saya menulis untuk kita sama2 berfikir. Perlukah amalan buruk ini diteruskan atau kita bertindak untuk meneutralkan amalan tersebut sejajar dengan kemurnian tuntutan Islam?

Nabi ajar kita dalam sepotong hadith , yang bermaksud : " malu itu sebahagian daripada iman ". Dan di dalam hadith yang lain , nabi s.a.w menyebut : " Apabila kamu tidak malu , maka lakukanlah apa sahaja yang kamu mahu ".

Ini menunjukkan betapa nabi s.a.w menekanan aspek penjagaan maruah dan perasaan malu ke atas individu muslim. Bahkan nabi s.a.w sendiri digambarkan sebagai seorang yang lebih pemalu daripada anak gadis sunti. Cuba gambar dan bayangkan!

Kalau kita meletakkan nabi s.a.w sebagai qudwah hasanah dan role model nombor satu , maka sewajarnya fenomena jelek ini kita hindarkan. Kita perlu berusaha  untuk menghentikan amalan bergurau yang mengenepikan nilai2 adab dan akhlak sebegini di dalam masyarakat. Kita sayangkan nabi s.a.w dan kita sayangkan nilai2 ajaran Islam yang ditinggalkan oleh baginda.

Oleh itu sama2lah kita berusaha untuk menghidupkan biah solehah dalam segenap aspek perbuatan , percakapan serta pemikiran individu dan masyarakat. Bukanlah saya seorang yang anti gurauan, tetapi saya hanyalah seorang yang beriltizam untuk menjadi pemandu yang baik kepada masyarakat dalam mencapai cita2 Islam.

Sekian.

1 comments:

Elly Khadijah April 30, 2010 at 2:43 PM  

salam..terkesan baca entry ni.. malu tanda iman di dada. Betul, sekarang ni gurauan2 seperti ni bnyak diselitkan hatta dalam ceramah di masjid pun..

Archive Blog