Assalamualaikum!Saya dah pindah blog.

Anda akan dibawa ke blog baru saya dalam masa 6 saat,atau anda boleh terus ke
http://myilham.com/blog
jemput datang ye^^.

05 March 2010

Mengalas hidup dengan perjuangan

oleh : hafizquran

Nabi s.a.w pernah ditawarkan pangkat dan jawatan yang menjanjikan habuan ribuan ringgit, namun baginda menolak. Baginda s.a.w juga pernah dipujuk dengan habuan wanita2 sebagai pelayan ataupun gundik, bahkan diberi pula peluang untuk dipilih perempuan mana yang baginda mahu , namun baginda s.a.w tetap menolak. Baginda juga hendak diangkat menjadi pemimpin dan pembesar negara , namun baginda s.a.w tetap tegas menolak. Ini semua dilakarkan dalam sejarah.

Peristiwa ini semua orang tahu. Demikian juga dengan jawapan Nabi Muhammad s.a.w kepada mereka2 yang memujuknya itu , semua orang tahu bahkan hafal. Nabi s.a.w tidak sedikit pun ragu2 menjawab :

" sekiranya diletakkan matahari di tangan kananku , dan bulan di tangan kiriku supaya aku meninggalkan perjuangan ini ( Islam ) , sekali2 aku tidak akan meninggalkannya..."

Nabi s.a.w juga seorang yang warak lagi zuhud. Bukan tidak ada hadith yang menceritakan tentang ini. Terlalu banyak. Kita bukan tidak pernah mendengar hadith tentang baginda s.a.w. yang berlapar bersama isterinya, sehingga 3 hari kerana ketiadaan makanan. Kita juga bukan tidak pernah mendengar betapa nabi s.a.w pernah tidur di atas pelepah kurma.

Kesemua yang dilalui oleh baginda - kiranya kita perhalusi - akan menemukan kita dengan satu kesimpulan. Bahawa sesungguhnya kehidupan nabi s.a.w jika dibandingkan dengan kehidupan kita, bezanya melangit. Itu baru kehidupan, tentang soal makan dan pakaian. Belum lagi soal perjuangan. Tidak terbanding perbezaannya yang amat besar.

Nabi bukan seorang saudagar. Bukan juga seorang hartawan mahupun jutawan. Namun ketika ditawarkan habuan ribuan bahkan mungkin jutaan ringgit supaya berhenti dari perjuangan, adakah baginda terima? Tidak sama sekali. Ini satu hakikat yang jelas diceritakan dalam kitab2 sirah.

Nabi juga ditawarkan dengan perempuan2 arab, bahkan mungkin juga anak dara yang masih bergetah. Mungkin juga janda muda yang menjadi rebutan masyarakat arab. Mungkin juga para artis yang glamour masa itu. Ini bukan tawaran kecil. Wanita adalah salah satu daripada perhiasan dunia yang paling cantik. Kecantikan wanita pula berbeza2 antara satu sama lain, yang mana membuatkan lelaki normal secara hakikatnya akan tergoda dan cair. Namun tahap itu terlalu rendah nilainya untuk dibandingkan dengan keutuhan perjuangan dan keikhlasan baginda s.a.w.

Begitu juga dengan pangkat dan kedudukan. Baginda s.a.w mungkin sahaja bergelar Y.A.B atau seorang yang paling berkuasa pada masa itu. Mungkin jauh lebih tinggi dari jawatan Perdana Menteri atau seumpamanya. Ini lebih2 lagi bukan tawaran yang enteng. Namun adakah baginda goyah dan rebah? Tidak sama sekali.

Menyoroti kembali kesemua perkara ini - meskipun kita sedia tahu - sebenarnya menggamit keinsafan dari dalam diri. Kita hari ini sangat jauh dengan keadaan2 di atas.

Perjuangan nabi s.a.w sama sekali bukan kerana yang lain dari Allah. Ini patut membuatkan kita merasa malu dengan baginda. Bukan kecil jumlahnya mereka yang berjuang bukan kerana Allah, tetapi kerana duit-pangkat-wanita , bahkan sebahagian besar 'pejuang' adalah terdiri dari spesis ini.

Kita takut dengan Orang Kaya dunia, kita lupa untuk takut dengan " Orang Kaya Akhirat ". Kita takut kepada kuasa dunia, tetapi kita lupa untuk takut dengan " Kuasa Akhirat ". Paling malang, kita bergantung rezeki dengan orang dunia sehingga sanggup melupakan bahawa hakikat rezeki datang dari " Penguasa Akhirat ".

Sungguh perkara ini penting dan perlu diingatkan. Andaikata kita diberi rezeki, maka kita ucapkan Alhamdulillah. Maknanya adalah segala puji - juga puja - hanyalah untuk Allah. Mutlak kepada Allah. 100% kepada Allah, tidak ada percent2 untuk manusia. Itu namanya jiwa sufi. Memandang dan menilai dengan pandangan mata hati, bukan semata2 mata kepala sahaja. Kita berterima kasih kepada manusia yang menjadi asbab kita mendapat rezeki, itu harus. Tetapi haram sama sekali kita mengimani bahawa manusia itu yang memberikan kita rezeki, gaji , elaun, upah dan sebagainya.

Ini persoalan akidah dan keimanan kita. Bukan tak ada manusia yang gugur akidah hanya kerana ' beberapa sen ' dari poket manusia. Hanya kerana kesenangan, dapat makan, pakai, tidur , be**k dan sesekali melancong, itu sudah memadai bagi mereka. Hakikatnya, kita tidak perlu takut andai diuji dengan kemiskinan atau kesusahan, kerana bala yang lebih besar adalah apabila kita diuji dengan kesenangan. Kesenangan yang datang dari Allah, tetapi kita menafikan Allah dan mengagungkan makhluk.

IMPLIKASI

Apakah implikasi yang akan timbul daripada keadaan2 di atas? Manusia yang mengimani bahawa rezeki dan kesenangan adalah datang dari Allah, dan manusia hanya sebagai asbab , tidak akan bersenang lenang secara mutlak. Mereka tidak akan meminggirkan Allah dari kehidupan mereka. Dengan kata lain, mereka sentiasa " mengalas hidup dengan perjuangan ". Mereka tidak terleka dengan kehidupan walaupun dipenuhi dengan pelbagai nikmat kesenangan.

Sebaliknya manusia yang bergantung rezeki dengan manusia - bahkan mungkin taghut - akan merasa senang dengan keadaan hidupnya yang senang dan selesa. Makan pakai cukup. Masa lapang juga banyak. Orang2 jenis ini usahkan ditawar dengan ribuan ringgit, bahkan diberi upah beberapa ratus sahaja sudahpun cukup menjadikan mereka ular sawa kenyang. Janji ' masyuk '.

KETENANGAN HATI

Seorang yang benar2 teguh akidah dan kepercayaannya kepada Allah , akan bertemu dengan ketenangan hati yang hakiki. Meskipun hidup tidak kaya raya, namun mereka bahagia. Kalau mereka berkeluarga, keluarga mereka damai dan bahagia. Jadual harian mereka terisi dengan usaha dan pergantungan kepada Yang Maha Agung tanpa was2 dan ragu2. Ini kerana mereka sentiasa mengalas kehidupan mereka dengan perjuangan- dan mengalas kecintaan mereka sesama manusia dengan Cinta Agung kepada Yang Maha Esa.


Sekian.


Ya Allah..sejujurnya aku takut dengan kehidupan yang penuh senang lenang..bukan tidak mensyukuri nikmat kurniaanMu..cuma aku risau kiranya aku lalai dari menyambung perjuangan kekasihMu..Ya Allah..jauhkanlah aku dari tergolong dalam golongan yang kufur nikmat..serta jauhkanlah aku dari tergolong dalam golongan yang tidak berjuang..Ameen ya Rabbal 'alamin...

1 comments:

Hamba Allah. March 7, 2010 at 8:18 PM  

Salam, sila ke link di bawah

http://www.youtube.com/watch?v=0kZJIZOq3Ws

Archive Blog