Assalamualaikum!Saya dah pindah blog.

Anda akan dibawa ke blog baru saya dalam masa 6 saat,atau anda boleh terus ke
http://myilham.com/blog
jemput datang ye^^.

28 July 2009

Siapa perlu bicara tentang Taubat?

Oleh : hafizquran

Bismillahirrahmanirrahim



Taubat. Satu istilah yang tidak asing di telinga. Tidak sukar untuk disebut. Tapi terlalu berat untuk dipraktikkan. Belum bicara tentang Taubat Nasuha , yang punya kaifiat tersendiri. Perlunya bangun di tengah malam. Perlu itu dan ini. Bahkan taubat sehari-hari yang perlu dijadikan rutin pun masih ramai yang tenggelam timbul.

Soal taubat terkadang menjadi isu sensitif. Terkadang menjadi amalan bermusim. Tika dan masa tertentu sahaja. Taubat terkadang hanya difokuskan kepada mereka yang melakukan kesalahan seperti berzina, minum arak, membunuh dan mencuri. Taubat terkadang difahami hanya dalam konteks 'pergi ke Mekah' dan sebagainya.

Perlu diingat, orang yang tidak bertaubat mahupun beristighfar dari dosa2nya setiap hari adalah golongan manusia yang angkuh dan sombong. Sedangkan Nabi punya istighfar secara istiqamah setiap hari, apatah lagi kita. Istighfar adalah memohon ampun. Memohon ampun tidak sempurna tanpa taubat. Taubat pula ada prasyarat.

Pertama, perlu tinggalkan segala dosa dan maksiat yang telah atau sedang dilakukan

Kedua, benar2 menyesal dan insaf atas kesalahan tersebut

Ketiga, berazam bersungguh2 untuk tidak mengulangi kesalahan dan maksiat yang dilakukan

Apa yang menyukarkan adalah apabila gagalnya seseorang itu melengkapi prasyarat di atas. Maka segala istighfar dan taubatnya menjadi 'kosong' dan tawar. Hakikatnya, bukan senang untuk tampil di hadapan Allah dengan melengkapi kesemua syarat di atas. Sering terjadi, insaf hanya bermusim. Ada ketika hati lembut dan insaf, ada ketika kembali kebal dan bebal.

Perkara yang sering terjadi juga adalah merasa putus asa dan lemah semangat apabila taubat yang pada awalnya dilakukan dengan bersungguh2 , kemudiannya gagal dijaga dengan baik. Akhirnya terjebak kembali dalam maksiat dan kejahatan. Untuk bertaubat kali seterusnya, hati menjadi kurang yakin. Bila taubat seringkali gagal, rasa putus asa mula bertandang.

Renungkanlah Firman Allah dalam Surah Yusuf :

" Dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah "

Bilamana timbul soalan " Allah sudi lagi ke terima taubat aku..?" , maka ingatlah pula kepada satu firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi :

" Aku di sisi sangkaan hamba2Ku , maka sentiasalah bersangka baik padaKu "

Namun tidak bermakna 'kebaikan' Allah itu boleh dipermainkan. Sifat Maha Penyayang Allah tinggi, namun azabnya juga sangat berat.


Motivasi untuk bertaubat


Bukan mudah bagi mereka yang berada dalam kemaksiatan untuk kembali bertaubat. Kadang2 mereka terpanggil juga untuk berubah dan insaf , lantaran fitrahnya manusia itu suci dan bersih , tetapi faktor2 di atas adalah antara faktor yang kuat mengganggu hati2 mereka.


Justeru saya simpulkan persoalan ini secara ringkas.

Siapa perlu bicara tentang Taubat?
Jawapannya , semua orang, tetapi yang melakukan kesalahan dan maksiat bertaraf Dosa Besar adalah lebih aula dan utama untuk bertaubat.

Adakah taubat yang dilakukan kemudian gagal kemudian dilakukan lagi, kemudian gagal lagi - akan diterima oleh Allah?
Jawapannya, Allah akan menilai sejauh mana keikhlasan kita ketika bertaubat dan sejauh mana 'kesudian' kita apabila kembali semula kepada maksiat tersebut. Namun bagi kita, bersangka baik terhadap Allah tetap perlu ditanam dan dipasakkan dalam hati.

Adakah patut berputus asa untuk terus bertaubat buat kali seterusnya?
Jawapannya tidak , bahkan berputus asa dari rahmat Allah adalah haram dan berdosa.

Adakah perlu bertaubat walaupun belum bersedia?
Jawapannya , taubat sedemikian akan menjadi bahan permainan, dan mempermainkan taubat juga adalah haram.


Kesimpulannya :

Seorang yang ingin menghadirkan diri di hadapan Allah , memohon keampunan Allah, menginsafi kesalahan diri, terlebih dahulu perlu menyucikan diri secara zahir dan batin. Tidak seharusnya seseorang itu mengatakan kesediaan untuk bertaubat sedangkan di hatinya belum berikrar dan berazam serta benar2 menyesal untuk tidak mengulangi dosa dan maksiat tersebut.

Bukan bermakna seseorang itu perlu benar2 bersih dan hilang kesemua dosanya baru boleh bertaubat. Tetapi yang dihighlightkan adalah tentang kesediaan dan keyakinannya sebelum bertaubat. Bertaubatlah kiranya anda sedang 'on track' untuk benar2 berubah.

Tapi sekiranya tidak, taubat yang dilafazkan hanya akan menjadi sia2. Justeru kiranya anda tidak mampu meninggalkan sesuatu maksiat kerana sebab2 tertentu, maka menjadi WAJIB untuk anda mencari jalan bagi membolehkan anda bebas dari maksiat tersebut. Kiranya anda yakin mampu bebas dari sesuatu maksiat dengan memilih jalan2 tertentu, maka WAJIB bagi anda mengambil jalan tersebut terlebih dahulu. Sebagaimana wajibnya taubat atas anda, begitu jugalah wajibnya anda mencari jalan untuk menyempurnakan taubat anda.

Sekadar perkongsian

Wallahua'alam

0 comments:

Archive Blog