Assalamualaikum!Saya dah pindah blog.

Anda akan dibawa ke blog baru saya dalam masa 6 saat,atau anda boleh terus ke
http://myilham.com/blog
jemput datang ye^^.

23 September 2008

Jom Taubat..

Tika termenung sendirian,menjelang hari2 akhir dalam Ramadhan ni,aku pasti yang kita semua akan fikirkan tentang suatu perkara. pastinya tentang natijah puasa yang telah kita laksanakan selama hampir 23 hari.

kalau ikutkan..inilah fasa itqum minan nar,sebagaimana yang disebut di dalam sebuah hadith. bebas daripada api neraka. persoalannya..adakah aku termasuk sama?

suatu perkara yang terdetik adalah tentang diri sendiri. kalau nak dihitungkan dosa dan kesalahan..memang sangat layak untuk masuk neraka Allah. memang terlalu banyak. tapi Allah itu Maha Penyayang .Kasih sayangNya pada hambaNya melampaui segala2nya.
salah kita dengan makhluk..kita minta maaf. dosa dan salah kita dengan Allah..hanya TAUBAT jadi jawapan.

namun aku hairan dengan diri sendiri. meskipun bermacam2 offer Allah bagi khas kepada sesiapa yang bertaubat dan minta ampun,tapi hati ni masih sukar nak benar2 bertaubat kepadanya. masih ada sisa2 kekerasan dan kekebalan hati yang tak dapat dipecahkan.

kalau kita tengok dalam Riadhus Salihin karangan Imam Nawawi disebut bahawa taubat harus mempunyai 3 syarat utama.

pertama ; full stop..terus tinggalkan maksiat dan kesalahan tersebut.
kedua ; benar2 menyesal atas dosa dan kesalahan tersebut.
ketiga ; berazam bersungguh2 tidak akan kembali melakukan maksiat dan kesalahan tersebut.

kadang2 kita sukar nak bertaubat sebab gagal melengkapi syarat2 yang disebutkan. kadang2 kita rasa sesal cuma seketika . kadang2 walaupun bertaubat tapi dalam hati masih tidak berazam sepenuhnya untuk tinggalkan maksiat tersebut. bahkan ada lagi keinginan untuk buat dosa dan kesalahan yang sama. kerana itu taubat kita seringkali menemui kegagalan.

melihat kepada banyak hadith tentang taubat,sememangnya sifat pemaaf Allah itu Maha Tinggi. cuma, mungkin kita yang belum dapat meleraikan sepenuhnya konflik dalaman yang berlaku dalam diri sendiri. kerana itu taubat yang kita lakukan tidak sempurna.

di sini cuba kita renungkan sebuah kisah yang diriwayatkan oleh Abu Lais as Samarqandi. kisah ini juga disebut di dalam sebuah kitab karangan Imam Ghazali bertajuk 'Mukasyafatul Qulub'.

Suatu hari Umar Al Khattab masuk menemui Baginda Nabi s.a.w dalam keadaan menangis. lalu Baginda bertanya "apa yang menyebabkan kamu menangis wahai Umar?"

jawab Umar " di hadapan sana ada seorang pemuda yang telah meruntuhkan hatiku dengan tangisannya "
lalu Baginda memerintahkan pemuda tersebut supaya masuk lalu bertanya " apa yang membuatkan kamu menangis sedemikian rupa?"
jawab si pemuda " dosaku terlalu besar ya Rasulullah.. "
Baginda bertanya " adakah kamu menyekutukan Allah?"
" tidak ya Rasulullah.."
" adakah kamu membunuh jiwa tanpa hak ?"
" tidak ya Rasulullah.."
sabda baginda " kalau demikian Allah akan ampunkan dosamu walau sebesar mana sekalipun.."
kata si pemuda " tapi dosaku terlalu besar ya Rasulullah.."
" adakah dosamu lebih besar dari kursi Allah ?"
" ya..dosaku lebih besar dari kursi Allah.."
" adakah dosamu lebih besar dari arasy Allah ?"
" ya ..dosaku lebih besar dari arasy Allah.."

" adakah dosamu lebih besar dari Allah..?"
" bahkan..Allah lah yang lebih besar..". jawab pemuda akhirnya.
lalu Rasulullah meminta si pemuda menceritakan dosanya tersebut.
" aku sangat malu untuk menceritakannya ya Rasulullah.."
lalu pemuda tersebut menceritakan..

aku seorang penggali kubur. kerjaku mencuri kain kafan. suatu hari aku menggali kubur seorang wanita dari kaum ansar yang baru meninggal dunia. setelah aku gali,aku telanjangkan si mayat tadi dan ku ambil kain kafannya. selang beberapa langkah inginku tinggalkan kuburnya tiba2 syaitan mencucuk nafsuku..lantas aku kembali dan ku setubuhi mayat wanita tersebut . apabila aku ingin meninggalkannya tiba2 mayat tersebut bangkit lalu menjerit kepadaku.
" celaka kamu wahai pemuda ! kamu telanjangkan aku di hadapan ahli kubur yang ramai ini kemudian kamu tinggalkan aku dalam keadaan berjunub menghadap Tuhanku..!"
lalu aku terkejut dan menangis ya Rasulullah...aku menyesal.."

mendengar ceritanya Rasulullah tidak dapat menahan kesedihan lantas meluru dan menolak bahu si pemuda seraya berkata " pergilah kamu ! sesungguhnya neraka jahanam lebih layak untukmu !"

bayangkan bagaimana keadaan jiwa pemuda tersebut. Rasulullah sendiri tidak dapat menerima kesalahan yang dilakukannya. sememangnya bukan kecil dosa tersebut bahkan sangat besar. berzina dengan manusia yang hidup masih memungkinkan untuk meminta maaf tetapi bagaimana keadaannya kalau yang dianiaya itu adalah mayat yang bakal reput..

berbalik kepada cerita tadi.. si pemuda itu menangis dan terus memohon taubat daripada Allah ta'ala. diriwayatkan dia meminta ampun selama 40 hari 40 malam sehingga akhirnya dalam doanya dia meminta :
" Ya Allah andainya Engkau telah ampunkan aku maka tolong khabarkan kepada Muhammad dan sahabt2nya.."

lalu jibril turun menemui baginda s.a.w. dengan katanya ;
" ya Rasulullah. Tuhanmu berkirim salam kepadamu .."
sesudah dijawab salam tersebut lalu kata Jibril ; " aku menyampaikan pesan dari Tuhanmu.
"adakah engkau yang menciptakan makhluk ? "
"bahkan Allah yang menciptakan semua makhlukNya.."
kata jibril " Tuhanmu berpesan bahawa Dia telah mengampunkan dosa pemuda tersebut.."

lalu Baginda menghantar utusan menjemput si pemuda dan memberi khabar gembira bahwa taubatnya telahpun diterima.

demikian kita melihat suatu cerita yang diriwayatkan tentang taubat seorang pemuda yang dilakukan bersungguh2.

kita hari ni..bertaubat juga..menyesal juga..tapi kadang2 tak sampai ke tahap tersebut. mungkin keihklasan taubat itu menjadi syarat utama bagi hati.

dosa kita mungkin tak sampai ke tahap pemuda tersebut. tetapi boleh jadi sifat taqwa yang dimilikinya lebih tinggi berbanding kita yang kadang2 hendak mengucapkan istighfar pun berat lidah. apatah lagi untuk bertaubat terus2an selama 40 hari..

moga Allah kurniakan kepada kita , terutamanya diri aku sendiri , kekuatan untuk kembali kepadanya dengan sebenar2 kembali. selagi pintu taubat Allah masih terbuka luas untuk kita bersama..

2 comments:

Anonymous April 22, 2009 at 12:42 PM  

salam..masya Allah. ana rse sedih, terharu, takut sgt bila ana bce kisah ni..mudahan menjadi pengajaran utk kita semua. bertaubat dgn sebenar taubat sekiranya kita ada lakukan dosa

amri muslih October 8, 2009 at 5:06 AM  

sesungguhnya kisah ini boleh dijadikan bahan motivasi untuk mana-mana hamba Allah untuk bertaubat. sesungguhnya janganlah kita berputus asa dari rahmat Allah SWT.

hayatilah ayat Al-Qur'an (Az-Zumar 39:53-59). sila lihat link di bawah...
http://pengecatbintang.blogspot.com/2009/04/jangan-putus-asa-dengan-rahmat-allah.html

Archive Blog