Assalamualaikum!Saya dah pindah blog.

Anda akan dibawa ke blog baru saya dalam masa 6 saat,atau anda boleh terus ke
http://myilham.com/blog
jemput datang ye^^.

19 July 2008

kopi yang berbicara


Secawan kopi radix terletak betul2 berdekatan sinki.tadinya aku siapkan kopi tersebut kerana teringin nak merasainya.lama tak minum kopi radix.selepas bersarapan nasi kerabu,aku minum separuh kopi tersebut.rasanya sungguh sedap..

kopi yang masih bersisa separuh cawan aku letakkan berdekatan sinki.pinggan2 yang berlonggok di dalam sinki ingin aku selesaikan terlebih dahulu.memang kebiasaanku begitu..jarang menghabiskan secawan minuman dengan sekali 'slot' sahaja..

mama dah pun keluar ke hadapan.tinggal aku dan adikku di dapur.tengah asyik basuh pinggan dan susun atas rak mangkuk,ntah macam mana pinggan yang aku pegang terlanggar cawan kopi tadi..
aku sendiri tak pasti kenapa sampai boleh terlanggar dengan begitu kuat..sehingga melantun cawan kopi tadi ke dinding.warna coklat kehitaman mencemari dinding dapur yang bercat putih.sangkaku pastilah cawan itu yang berkecai,rupanya pinggan tadi yang pecah.cawan pula masih berkeadaan elok walaupun melantun ke dinding..

tergamam juga aku seketika.merenung kopi radix yang sudah 'tidak menjadi milikku' itu..sayangnya..

itulah namanya rezeki.benda yang dah ada depan mata,dengan kesungguhan kita menyiapkannya,memang kita merasakan benda itu akan kita dapat.seolah tiada lagi kemungkinan untuk rezeki itu jatuh ke tangan orang lain.

tapi hakikatnya tidak.rezeki seseorang manusia telah sekian lama Allah siapkan.Allah dah tetapkan sejak di azali lagi.pastinya kesemua itu tidak akan lari dari ketetapan Allah.demikian juga dengan seseorang yang merasakan sesuatu benda itu mustahil untuk menjadi miliknya..tetapi jika sudah tercatat di Pengetahuan Allah,itu adalah rezekinya,maka pasti akan jadi miliknya jua..

firman Allah ta'ala yang bermaksud " dan tidak ada sesuatu pun yang melata di atas muka bumi ini melainkan rezeki mereka telah ditentukan oleh Allah.."- wajar untuk kita renungkan.bagaimana seekor semut yang begitu lemah,juga seekor mentadak yang begitu kurus,mampu untuk terus hidup.dari mana datang rezeki mereka.dan siapa yang terus memberikan mereka rezeki..pastinya Allah.

samalah keadaanku sekarang.masih mencari rezeki setelah aku mengambil keputusan untuk berhenti terus dari mtdq.banyak sumber memberikan harapan..tapi jalannya masih tidak kelihatan.tidak mengapalah,kita kan cuma ikhtiar,Allah lebih berhak menentukan.mungkin saja rezeki kita akan datang dari arah yang tidak disangka2..siapa tahu..

itulah ceritanya bab rezeki.secawan radix pun mampu untuk memberikan peringatan dan memantapkan keyakinan kita kepadaNya..insyaAllah..

0 comments:

Archive Blog